dementor

Tentang Alien dan Dementor

Beberapa minggu yang lalu pengumuman SNMPTN, ya? Wah, cepat juga. Ternyata udah lima tahun berlalu sejak aku lulus SMA. Buat yang keterima, sukses ya! Buat yang belum berhasil, semangat buat menempuh jalur-jalur lain menuju perguruan tinggi! 

Ngomong-ngomong, aku mau cerita tentang pengalamanku waktu berjuang dapat PTN, lima tahun lalu. 

Awalnya, alhamdulillah aku dapat kesempatan ikut SNMPTN Undangan. Waktu itu, pilihan pertamaku adalah Psikologi UGM, karena dari SMP emang udah pengen banget kuliah psikologi. Tadinya pengen jadi Psikopad alias anak Psikologi Unpad. Bodohnya, aku justru baru tahu kalo yang di Unpad adalah jurusan IPA, sementara aku udah terlanjur masuk IPS karena nggak mau belajar trigonometri dan fisika hahaha. Trus pilihan kedua aku ngambil Akuntansi Unair, karena waktu itu lagi suka akuntansi dan ngasal aja gitu milih Unair. 

Sebelum benar-benar memutuskan pilihan jurusan, aku banyak ngobrol sama seorang guru BK, sebut saja Pak Ar. Waktu itu, dia meragukan pilihanku karena jalur undangan itu juga mengandalkan reputasi alumni. Sementara di dua kampus pilihanku nggak ada alumni dari SMA kami. Aku ingat, waktu itu aku keukeuh dan bilang, “Siapa tahu saya bisa jadi alumni yang pertama di sana, pak!” dan Pak Ar akhirnya cuma bilang, “Terserah sih. Bapak cuma takut kamu kecewa kalau nanti nggak lulus,”

“Nggak apa-apa, pak. Kan yang penting saya udah nyoba,” kataku yakin. 

Beberapa hari kemudian, guru BK yang lain, ibu-ibu yang sudah cukup berumur berinisial Bu Al, yang di belakangnya suka disebut sebagai Bu Alien, mengumpulkan anak-anak yang terdaftar untuk jalur undangan. Dia disebut Alien karena galak dan nyebelin minta ampun. 

Trus, dia menanyakan jurusan pilihan setiap anak. Waktu kusebutkan pilihanku, dengan sengit dia bilang, “Emang kamu yakin bisa diterima di situ? Ganti aja pilihannya!” 

Laaah aku kesal. Aku masih ingat mukanya yang galak dan menyebalkan. Tapi sarannya nggak kuturuti karena kan bukan dia yang mau bayarin sekolahku. Suka-suka dong~

Pada akhirnya, emang aku nggak lulus jalur undangan sih. Tapi ketidaklulusan itu kemudian memotivasiku untuk bisa lulus di jalur tulis. Aku ingat banget, sebulan sebelum SNMPTN Tertulis, tiap pulang bimbel aku belajar lagi pake buku-buku latihan soal. Tiap hari aku ngerjain soal-soal TPA, karena penting dan cukup menyenangkan. Akhirnya aku pun berhasil lulus di Ilkom Unpad, pilihan kedua setelah tetap memilih Psikologi UGM sebagai pilihan pertama. 

Dementor. Sumber: Harry Potter Wikia

Kembali ke hari ini, aku masih berjuang untuk bisa lulus dari (yang katanya) “Sekolah Ilmu Komunikasi Terbaik di Indonesia” ini. Kali ini, aku kembali bertemu dengan sosok yang kurang lebih sama dengan Bu Alien–Bu Dementor. Julukan ini secara kurang ajar kuberi padanya karena layaknya Dementor di dunia Harry Potter, dia menghisap kebahagiaan banyak orang. 

Udah sih, aku udah nggak akan menuliskan kesuraman yang dibawanya padaku karena alhamdulillah, masa-masa melt down yang itu sudah lewat dan aku udah mulai bisa move on dengan kehidupan dan skripsiku. 

Cuma ya, kadang-kadang aku kepikiran kenapa dalam lima tahun aku mengalami banyak perubahan kepribadian. Kalau sekarang aku mengingat ceritaku dengan Bu Alien, aku kagum pada diriku di masa lalu. Aku kagum pada aku yang berusia 16 tahun, berpendirian teguh, dan keras memperjuangkan apa yang dia mau. Aku kagum pada aku yang dulu, yang nggak peduli omongan orang lain selama aku nggak merugikan mereka. Aku kagum pada masa dimana aku cuek dan berani mempertaruhkan risiko. Aku kagum pada aku yang percaya diri, percaya pada kemampuanku dan berani untuk membuktikannya. 

Tadi siang, aku ketemu seorang teman yang waktu itu usmas bareng dengan penguji Bu Dementor. Dia sedang mengurus syarat-syarat sidang akhir, sementara aku masih luntang-lantung dengan Bab 3. Dia inilah yang dulu akhirnya bikin aku tetap mengumpulkan revisi usmas, padahal awalnya aku udah mau nyerah aja. 

“Oh, lo jadi lanjutin yang kemarin?” tanyanya. 

“Iya, hehe,” jawabku nyengir. 

“Tuh kan, kemarin tuh gue sama yang lain heran kenapa sih lo nggak mau lanjut. ‘Anjir, si Cendi kenapa nggak mau ngumpulin.’ Orang gue sama si I juga dibikin down kan, sama dia. Tapi kita masih memperjuangkan. Lah lo malah udah nyerah duluan,” cerocosnya. 

Aku cuma mesem-mesem. 

Nggak tahu ya, apa waktu itu emang faktor PMS, atau sekarang aku emang mengalami degradasi jadi pribadi yang lemah dan nggak punya semangat juang. Waktu itu aku bahkan galau sampai lebih dari empat bulan. Sebenarnya sekarang masih sering galau sih, cuma udah nggak separah dulu yang bikin pengen banget mencet exit button. Sejak nelpon Subau sambil menangis ria, aku udah mulai semangat lagi. Mulai berusaha berdiri lagi pelan-pelan. 

Sekarang tiap omongan Bu Dementor kembali mengusik pikiranku, aku selalu berusaha membuangnya pakai ingatan-ingatan bahagia. Biar bisa mengeluarkan patronus untuk menjagaku tetap waras. 

Ngomong-ngomong patronus, menurut situs Pottermore patronus-ku adalah “Mongrel Dog”. 

Ummm… Itu jenis anjing apa, ya? 

Advertisements