Month: May 2016

Weird Things on My Birthday

Ah, sekali lagi tahun ini aku berulang tahun. Kali ini usiaku jadi 21, padahal rasanya baru kemarin aku menulis tentang usia 20. Nggak banyak hal yang terjadi karena sejatinya hari ini aku mondar-mandir UPI-Cisral-Perpus Fikom demi mencari buku fenomenologi yang nggak ada di mana pun. Aku ketiduran di Damri dan bangun dengan muka basah keringatan. Hari ini panas banget.
Barusan aku buka facebook dan menemukan kalau “mantan”-ku waktu kelas 5 SD mengucapkan selamat ulang tahun dengan nada akrab. Kutulis dengan tanda kutip karena sejatinya dia adalah “pacar” yang nggak kuhitung. Masa, begitu “berpacaran” kami malah jadi nggak pernah lagi saling sapa, bahkan sampai sekarang! Aku bahkan nggak ingat gimana akhirnya kami “putus”. Aku rasanya pernah ketemu dia pas pulang tahun lalu, tapi nggak kusapa karena nggak yakin itu dia dan nggak yakin juga kalau dia ingat sama aku.
Cuma karena diucapin selamat ulang tahun begitu, aku jadi curiga. Soalnya beberapa minggu lalu aku baru ngomongin dia pas ketemu sama si Aldo. Hih, jangan-jangan si Aldo ember cerita-cerita. Soalnya ini aneh banget karena selama ini dia nggak pernah mengucapkan selamat ulang tahun dan aku juga nggak pernah ngucapin kalau dia ulang tahun (tanpa bantuan facebook, aku ingat kok dia ulang tahun tanggal berapa).
Trus hari ini jadi semakin aneh karena aku sekip menyemprotkan deodoran ke seluruh ruangan karena letaknya yang bersebelahan dengan tabung pengharum ruangan. Untung deodoranku wangi bedak, jadi nggak begitu mempengaruhi kesejahteraan saluran pernapasan.

Lalu malamnya, bocah-bocah datang dan kasih “kejutan”. Mereka bawa donat yang akhirnya mereka makan sendiri karena sejatinya aku baru makan dua donat dan enek banget. Trus ngasih pesan dalam botol yang dicampur sama bungkusan permen, topi ulang tahun, taburan kerlap-kerlip warna hijau yang langsung menempel di muka, baju dan lantai kamarku, juga balon dengan angka dua dan satu. Bagian terakhir ini yang paling bikin aku geli karena selama ini aku suka meng-iyuh-kan orang yang ulang tahun pakai bebalonan seperti itu. Hehehe karma.
image

Yah, alhamdulillah ulang tahun kali ini, yang angkanya sudah makin banyak ini, masih tidak dilalui dengan “biasa saja”.

S.T.U.C.K

Tadinya aku punya target untuk ngerjain proposal usmas aja selama golden week ini. Pokoknya hari Senin aku udah harus daftar sidang usmas! Tapi apa daya, sepanjang hari rabu aku ngoprek semua buku metode dan teori sampai mual. Jadinya, Kamis kemarin aku malah keluyuran ke Bandung.

Hari Jumat, rasanya udah mulai fresh nih. Hari ini udah harus mulai nyicil! pikirku. Biar semangat, paginya aku bersih-bersih kamar dulu, trus nyobain latihan kardio 30 menit yang malah bikin otot-ototku sakit sampai sekarang. Pas ngerasa udah siap buat mulai ngerjain, teman SMP-ku tiba-tiba nge-line bilang kalo dia lagi di Nangor dan ngajak ketemuan. Walah, mendadak banget. Tapi mengingat kami emang udah lama banget nggak ketemu, jadinya aku iya aja. Kami ngobrol ngalor ngidul sampai sore dan bikin aku males lagi buat ngerjain proposalnya. Asli males banget mikirin harus ngulang bikin latar belakang dan kerangka pemikiran itu.

Sekarang, dengan motivasi kalau ini udah hari Sabtu dan fix banget aku nggak punya acara apa-apa, akhirnya habis zuhur aku melipir buat ngerjain proposal. Nulis latar belakang dua paragraf, trus stuck, nggak tahu mesti ngasih bridging apa buat menggabungkan dua paragraf pertama dengan paragraf-paragraf lain dari proposalku sebelumnya. Astaga, aku pengen guling-guling tapi nggak bisa.

Donat cokelat nggak bisa membantuku.

Playlist “Lebih Produktif” dari Spotify juga nggak ngasih inspirasi.

Astaga

Astaga

Motivasiku buat segera menyelesaikan proposal ini adalah biar cepat pulang. Soalnya, kalau dilama-lamain, nanti bakal lama nungguin kloter lima orang itu, dan makin lama juga pulangnya. Bisa aja sih aku pulang sekarang. Tapi, di rumah udah pasti aku makin nggak produktif dan berujung sama diomelin emak, bapak, dan mbah karena kerjaanku cuma gegoleran. Bahkan motivasi seperti ini nggak cukup kuat untuk membantuku membuat bridging.

Astaga

Astaga

Rada Mahal

Sebagai orang yang rumahnya jauh dan nggak suka ke tempat wisata di hari libur, golden week ini aku benar-benar nggak punya acara apa pun. Tadinya mau di kosan aja ngerjain proposal usmas. Tapi kok ya dari kemarin bawaannya mual kalo liat tulisan “metodologi”, jadinya yaudah aku keluyuran ke Bandung aja sekalian beli Kosmik #7.
Tadi aku jalan keluar kosan sekitar jam 8 lebih. Gatau kenapa kayanya aku sekip deh, dalam pikiranku jam 8 tuh udah siang banget. Kebayang, naik Damri ke Dago pasti macet kalo libur panjang gini. Tapi bodo ah, pokoknya hari ini nggak mau di kosan dan nggak ngapa-ngapain.
Ndelalah, ternyata lancar jaya! Agak macet pas Damrinya keluar karena jalanan arah Cirebon padat, sementara yang arah Bandung malah sepi. Keluar tol, Gatsu, Laswi, Supratman, Gasibu, lancaaarr! Di situ aku baru nyadar, aku jalan-jalannya kepagian. Tapi gapapalah, daripada macet bikin capek hati.
Aku nyampe BEC sekitar jam 10 kurang. Ceritanya aku mau case hp tapi BEC masih tutup. Trus aku makan batagor dulu. Wew, rasanya udah lama banget nggak makan batagor sejak euforia batagor pas magang melanda.
Kelar makan, BEC udah buka. Aku keliling-keliling lumayan lama karena kebanyakan toko nggak menjual case yang aku mau. Sekalinya ketemu, amboi harganya 125 ribu dong! Padahal si Azul beli case yang sama persis cuma 27 ribu di toko online!
Batal beli case, aku nyebrang ke Gramedia. Biasa kalo ke gramed, aku langsung menuju rak komik, haha. Trus baca Assassination classroom dulu, soalnya aku suka banget episode-episode awal sebelum Korosensei menceritakan masa lalunya. Begitu puas, aku beli Kosmik trus cabut.
Iseng, aku nyebrang ke BIP. Gila aja, masa langsung pulang. Baru juga berapa detik. BIP rame banget, apalagi depan bioskop, orang-orang ngantre panjang banget sampai di luar udah kaya apaan.
Ternyata Matahari lagi ada diskon. Isenglah aku masuk, kali aja dapat barang diskonan lucu. Aku melipir ke bagian alas kaki.
Ada dua sandal yang aku taksir. Platform-nya nggak terlalu tinggi, cuma 3 cm. Strap-nya juga simpel banget, warna hitam. Satunya nggak diskon, satunya lagi diskon tapi masih tetap kemahalan. Lama banget aku mutar-mutar karena mikir dulu, beli si sandal pertama nggak ya? Soalnya, harga si sandal rada mahal buat ukuranku. Masa harganya sama kaya ransel 40L yang aku bawa ke Malang!
Setelah lama menimbang-nimbang dan memastikan si sandal emang cakep di kakiku, akhirnya kuputuskan beli aja. Bodo ah, daripada ntar kepikiran! Kan ini juga pake uangku sendiri! Apalagi aku ingat pertanyaan mama kalo aku mau beli barang yang rada mahal: “Emang bakal sering dipake?” Iya! Pasti sering banget!
Setelah memantapkan hati, aku minta dicariin ukuranku. Dasar nggak jodoh, ternyata ukuran yang kesisa cuma ukuran 38! Sebenarnya bisa aja sih aku pake sandal itu, tapi aku nggak mau kelihatan menyedihkan karena bela-belain beli sandal rada mahal, tapi 1cm tumitku nggak tertampung di sol-nya.
Dengan berat hati aku keluar dan nyoba nyari ke toko sepatu lainnya, kali aja ada yang mirip. Asli, aku naksir berat dan pengen banget sandal itu! Sampai-sampai aku kepikiran buat ke store Matahari yang di IP demi mencari si sandal.
Pas mau keluar BIP, eh ternyata hujan deres banget. Akhirnya aku nggak jadi ke IP dan masuk lagi. Di toko sepatu A (lupa namanya), aku ketemu tuh sandal yang mirip dengan harga sedikit lebih murah. Tapi cuma ada warna nude brown sama putih. Wah, nggak mau deh. Mereka pasti bakal berakhir kotor karena kupake serampangan.
Kayanya Allah emang nggak mengizinkan aku buat beli sandal yang rada mahal deh. Pas akhirnya aku memutuskan buat pulang aja, hujan masih turun. Aku jalan lewat pameran di teras BIP, dan ketemu sama sandal cepe-an :)) Nggak sama sih sama yang aku taksir, tapi model strap-nya sama. Lumayan buat menghibur hatiku yang dongkol karena tadi pas udah mutusin beli, malah nggak ada ukurannya :)))))

Enchanted

Liat-liat diary zaman SMA, tiba-tiba aku ingat sebuah momen menjijikkan menggelikan waktu kelas 12.
Ceritanya, waktu itu kalau nggak salah masih awal tahun ajaran dan kepengurusan OSIS masih belum berakhir. Jadi, waktu itu aku masih harus ngurusin kartu siswa anak-anak kelas 11 yang baru masuk atau ke-skip di kloter sebelumnya.
Aku dan wakil ketua OSIS yang juga teman sebangku pun berkeliling ke kelas 11 mulai dari IPA ke IPS. Ternyata di kelas 11 IPS 1 ada anak baru, pindahan dari Sukabumi. Nggak tau deh Sukabumi Jawa Barat atau Sukabumi Sumatera Barat.
Jujur aja, kurasa itu pertama kalinya aku terpesona pada pandangan pertama. Hahaha tapi asli, bocah yang belakangan aku tahu justru lebih tua dari aku itu cakep banget! Cakep imut gemay gitu, haha. Fotonya juga masih tersimpan di komputer rumah.
Dan namanya, aduh nggak mainstream banget deh pokoknya haha. Aku ingat, karena namanya yang nggak mainstream itu, aku jadi salah nulis.
“Eh, bukan gitu…” katanya sambil mengambil pulpen dan notesku, lalu menuliskan ejaan namanya yang benar dengan tulisan cakar ayam.
Pulang sekolah, aku dengerin Enchanted-nya Taylor Swift selama dua minggu.
Seperti di komik, cowok ini langsung populer dan jadi bahan obrolan cewek-cewek di sekolah. Sebelum tengah semester, cowok ini malah udah pindah sekolah lagi diiringi dengan berbagai gosip.
Sayang, friend request yang kukirim lewat facebook nggak di-approve sampai sekarang.

Udah Tua, Woy!

Tadi aku telponan sama Syasya, adikku yang masih 10 tahun tapi udah bisa make baju-baju yang kupakai waktu SMA. Ngobrol ngalor-ngidul karena aku baru tau kalo dia juga baca Assassination Classroom.
“Tapi Sa lebih suka baca Webtoon kalau sekarang,” katanya.
“Suka baca yang mana? Ki suka Family Over Flowers,” kataku.
“Kalo Sa sukanya yang romance sih, hehe” aku kebayang mukanya pas bilang hehe. “My Pre-Wedding sama Siren’s Lament,” lanjutnya lagi.
Selama beberapa detik, aku kepikiran, apaan nih ada anak bayi suka baca cerita cinta-cintaan. Sebelum kata protes meluncur dari mulutku, aku ingat kalau waktu umur segitu aku lagi lahap-lahapnya mengonsumsi serial cantik dan semua komik shoujo di rumah sepupu. Di umur segitu aku ngulang-ulang baca White Feather-nya Archie. Di umur segitu, aku cekikikan geli-geli perut tiap baca adegan menyatakan cinta. Di umur segitu, kukira kehidupan percintaan segampang membalik halaman komik.
Aih, ternyata adikku sudah masuk fase seperti itu. Adikku sudah besar. Aku sudah tua.