Month: April 2013

LANCONG! part 1

Untuk tugas mata kuliah Pengantar Ilmu Jurnalistik (PIJ), kita dikasih tugas untuk bikin sebuah tabloid. Semuanya bebas, terserah kita. Tapi,untuk mulai kerja, kita harus mengajukan proposal. Bener-bener kaya mau memulai mendirikan sebuah media.

Disinilah, aku baru ngerti gimana pentingnya kerja sama tim. Disini, untuk pertama kalinya selama perjalanan sekolahku, dapat tugas kelompok yang harus benar-benar bisa menyatukan semua kepala, tanpa ada pihak yang tersinggung, apalagi marah.

Banyak hal yang membuat kita harus mikir keras untuk menyatukan kepala. Misalnya, mulai dari pemilihan nama. Ada Travelearn, LANCONG!, Depan, Boots, sampai WTF (Way To Fun) dan Antimo. Bener-bener absurd. Tapi akhirnya, setelah merasa desperado incognito perfecto, nama LANCONG! yang dipilih.

Trus pemilihan font. Ada banyak pilihan, yang sayangnya aku nggak tau apa aja nama font-nya. Melalui voting, akhirnya font yang dipilih adalah font yang terlihat bold, dengan warna hitam dan outline cokelat tanah.

Lalu pemilihan logo. Awalnya, logo kita itu kata LANCONG! huruf O-nya diganti sama kepala anak laki-laki yang tampangnya ala pelancong. Tapi, karena segmentasi kita bukan cuma laki-laki, dan gambar yang jadi malah lebih mirip “anak gaul” dari pada pelancong, akhirnya logo itu diganti. Ada pilihan lain, yaitu pakai kompas, dan pakai kemudi kapal yang mirip punya One Piece. Akhirnya, yang dipilih adalah kemudi kapal. Yah, mungkin karena kemiripan dengan si One Piece tadi.

Rubrikasi. Ini part yang paling menggalaukan. Ada yang maunya tabloid ini isinya wisata kuliner, jadi isinya tempat-tempat makan recommended. Ada yang maunya tabloid ini lebih ke adventure di alam bebas, jadi isinya petualangan mendaki gunung lewati lembah atu tips-tips survival di alam. Ada lagi yang mau memasukkan rubrik fashion. Sumpah, yang terakhir bener-bener gak nyambung. Untungnya, kita sepakat sejak awal kalo tabloid ini konsepnya koper-ransel. Yang mahal, dan yang murah.

Yang lainnya, kita cuma bingung menentukan visi misi, dan anggaran! Yap, si anggaran jadi batu sandungan. Nggak ada satu pun dari kita yang ngerti soal ngurusin duit. Jadi ngitungnya masih rada ngasal. Yang penting ada angkanya!

Dalam tim, kita harus belajar untuk menghargai pendapat orang lain. Berusaha untuk langsung mengomunikasikan ketidaksukaan kita, bukannya ngomong dibelakang, dan ujung-ujungnya jadi sama-sama nggak enak. Menepikan egoisme, dalam artian bukan cuma keinginan kita yang harus dipenuhi, tapi pikirkan juga target, dan tentunya teman-teman satu tim.

Ini aja deh, cerita pembuatan LANCONG! tahap awal. Cheers! 🙂

Advertisements

Semangat, Cikbos!

Post ini sebenernya diikin atas permintaan cikbos. Yah, demi cikbos, akhirnya aku post juga, walaupun ini gak penting banget.

Aku ingat, dari dulu cikbos suka ngasih aku cokelat. Mulai dari cokelat pasta sampai cokelat batangan. Yang paling aku inget itu, waktu cikbos ngasih cokelat pas abis perpisahan sekolah, beberapa jam sebelum aku meninggalkan rumah. ImageCikbos ngasih cokelat di depan rumah aku, trus aku nandatanganin hp-nya cikbos *berasa artis* trus cikbos pergi. Udah, gitu doang.

Trus kemarin, cikbos ga semangat buat motret, padahal itu menghasilkan duit. Gara-garanya, cikbos mabok naik taksi, jadi dia males gitu. Iya, cikbos norak ya. Mungkin, cikbos harus dikasih cokelat, biar semangat lagi? 🙂 Tapi karena aku gak bisa ngasih cokelat ke cikbos sekarang, aku kasih aja gambar anak tk ini:

Image

percobaan pertama…

semoga cikbos jadi lebih semangat! 😀

 

Susahnya Menaati Peraturan

Jadi, tadi aku ke perpus mau ngebahas tabloid. Pas mau naro tas, aku nemu beginian:

Image

ironi…

Yap, padahal perpustakaan udah menyediakan fasilitas loker yang bisa dipake mahasiswa, hanya dengan menunjukkan KTM dan kartu keluarga ke penjaga pespusnya. Padahal, kalau nyimpan tas di loker, keamanannya lebih terjamin kan?

Memang begitulah sifat dari kebanyakan bangsa dari sebuah negeri yang bernama Indonesia ini. Sangat susah menaati peraturan, padahal itu untuk kebaikan dirinya sendiri dan kebaikan bersama. Contohnya aja, kasus tas tadi. Kalo ditaro sembarangan di rak perpus, gimana kalo ada sesuatu dari tas itu yang hilang? Atau gimana kalo justru tas-nya yang hilang? Kita gak tau kan, jangan-jangan ada klepto di kampus, dan tas kita jadi sasaran unyu buat diculik.

Image

unyu nih buat dicuri..
sumber: google

Gitu juga sama aturan yang lainnya. Misalnya kemarin, di kampus ada peringatan dilarang merokok di wilayah kampus. Di luar gedung atau di dalam, ada peringatan kaya gitu. Apa ada yang nurutin? Awalnya iya. Wuih, kampus seger banget. Tiap mau ke kelas, udah ga ada bau rokok di tangga ataupun di lorong. Tapi emang dasar bandel, lama-lama ada juga yang melanggar. Mereka ngerokok di tangga. Udah ngerokok, di tangga lagi. Udah ngos-ngosan naik tangga (apalagi kalo kuliah di lantai 3), masih harus ngos-ngosan lagi gara-gara ada asap rokok dimana-mana. Padahal, apa sih, susahnya nggak ngerokok di wilayah kampus? Toh, di kosan dan di tempat lain, situ juga masih bisa ngerokok kan?

Setiap melanggar peraturan, orang selalu berdalih dengan berbagai alasan. Ngga naro tas di loker, alasannya, “cuma sebentar kok. nanggung kalo naro di loker.” Ngga berhenti di lampu merah, alsannya “duh, gue buru-buru nih. Lagian kan ngga ada polisi.” Dan sejuta alasan lainnya untuk membela diri.

Aku juga bukan orang suci kok, yang selalu taat peraturan. Aku masih (selalu) naik-turun angkot di sembarang tempat, dengan alasan sampai sekarang aku ga ngerti harusnya naik dan turun angkot itu dimana. Tapi, lewat tulisan ini, aku juga mencoba buat introspeksi diri, kalo seharusnya kita mesti belajar untuk menaati peraturan, sekecil apapun, untuk kebaikan sendiri dan orang lain. Karena, kita bukan orang bego yang dengan santai mengeluarkan pernyataan “peraturan dibuat untuk dilanggar” kan? Jadi, ayo kita sama-sama belajar untuk taat peraturan! 😀

My First Online Shopping Experience

Jadi, ceritanya ini postingan yang udah telat banget, hehe. Soalnya, entah kenapa, aku selalu lupa mau cerita tentang ini.

Aku mau cerita soal pengalaman pertamaku online shopping. Soalnya selama ini ga pernah beli apa-apa sendiri, selalu dibeliin mama gara-gara beliau ga percaya kalo aku belanja sendiri -_- Nah, aku ketemu situs ini waktu berkeliaran di berbagai situs, dan iklan tentang produk-produk di situs ini selalu muncul. Everywhere. Kebetulan, aku lagi nyari ransel, dan ngeliat iklan ransel di situs itu. Jadilah, aku liat-liat tas di sana.

Setelah dibingungkan sama berbagai pilihan, aku akhirnya beli Mag Quartz Navy Blue, soalnya tampilannya simpel, dan ukurannya pas. Biasanya mama ga ngebolehin kita belanja online, soalnya barangnya ga bisa dipegang (ngerti lah yaa, maksudnya apa) tapi entah kenapa, kemarin proses pengajuan “proposal” lancar jaya tanpa hambatan.

9 April 2013.Hup, proses pembelian selesai, dan aku juga udah transfer uangnya. Sempat bingung sama “empat angka terakhir kode transaksi”, tapi setelah tanya-tanya sama CS-nya, ternyata cukup diisi sama “0000” siip, aku tinggal nunggu tasnya sampai dengan berdebar-debar.

Berdebar-debar?? Iya dong, soalnya ini kan pengalaman pertama aku. Dimana-mana, yang namanya pengalaman pertama itu pasti berkesan dan mendebarkan banget kan. Contohnya: cinta pertama. Walaupun bertepuk sebelah tangan, tapi pasti tetap berkesan. Oh, oke. Fokus.

Iseng-iseng googling, akhirnya aku terdampar di kaskus, dan ngeliat thread tentang kekecewaan sama situs jual-beli itu. JEDAR! Mati aku! Aku langsung was-was. Gimana kalo tas aku ga nyampe? Gimana kalo aku tertipu? 200 ribu kan lumayan, jajan aku seminggu! Apalagi tracking number yang dikasih sama si situs, ga bisa di-trace di situs kurirnya. Aku langsung cenat-cenut, berdoa jangan sampai ketipu. Soalnya, aku sering bad-luck sih, buat hal ginian.

Image

akhirnya datang juga…

11 April 2013, begitu aku pulang ngampus, ternyata apa yang ditunggu-tunggu datang juga! Alhamdulillah banget, 200 ribuku selamat. Kardusnya udah duduk cantik di atas rak sepatu kosan aku. Hiks! *lap air mata*

Aku langsung buka kardusnya, dan Alhamdulilah sama sekali ga mengecewakan. Tasnya sesuai sama pesanan aku, dan cukup memuaskan.

Image

Untunglah, pengalaman online shopping-ku ga mengecewakan, ga kaya pengalaman cinta pertamaku #halah. Dari pengalaman ini, aku belajar, kalo belanja online itu, buat hal yang bisa dibilang “remeh temeh” aja. Soalnya, setelah aku inget-inget lagi, orang-orang yang kecewa sama toko online itu belanjanya yang “gede-gede” kaya handphone atau furnitur. Aku ga bilang kalo 200 ribu itu “remeh”, tapi kalo dibandingkan sama handphone yang harganya jutaan?

Lagian, dari dulu aku juga udah serem mikirin gimana “barang-barang mahal” itu dikirim pake jasa kurir. Bukan masalah harga barangnya sih, tapi masalah keselamatan si barang. Kaya di film Cast Away tuh, kan kalo ngirim handphone atau furnitur, selain duit lenyap, kan barangnya udah pasti rusak, hancur ga bisa dipakai. Beda kalo yang dikirim itu tas atau baju. Kalaupun terjadi sesuatu (naudzubillah mindzalik!) kemungkinan barangnya selamat dan masih bisa dipakai kan ada.

Nah, itu aja deh cerita pengalaman pertama aku belanja online. Mungkin, besok-besok aku juga harus belajar belanja offline (sendiri) supaya bisa jadi pembeli yang baik, dan pastinya bisa nawar! 😀

Sistem Perpacaran Indonesia

Image

sumber gambar: gunnersindo.blogspot.com

Hai cowok-cowok, sering nggak sih, ngerasa kalo pacar kalian itu jadi beban buat dompet kalian? Mau itu yang LDR-an, ataupun pacar lima langkah. Kalo makan bareng, kalian, cowok-cowok yang bayarin (kecuali kalo ceweknya emang niat traktir dari awal) dan harus ngejemput si cewek dan nganterin dia pulang. Lagi jalan di mall, si cewek ngeliat barang unyu, kalian yang beliin. Lagi nungguin angkot di pinggir jalan, si cewek ngeliat cowok yang lebih cakep, kalian diselingkuhin. Sering ya, ngerasain kaya gitu? Kasian :p

Pernah kepikiran nggak sih, asal muasal tradisi cowok-harus-jadi-pelayan-cewek kaya diatas? Nih, aku kasih tau ya. Jadi, zaman dahulu kala itu, ada masa dimana cewek harus bekerja di luar rumah untuk menafkahi keluarga, sedangkan para cowok mengurus urusan rumah tangga. Cewek-cewek ini bekerja karena menganggap memang itulah kewajiban mereka sebagai wanita tangguh. Karena kisah masa lalu inilah, cewek-cewek zaman sekarang membalaskan letih yang ditanggung oleh leluhur mereka kepada cowok-cowok. Yap, kisah ini murni fiktif, nggak kredibel dan nggak bisa dipercaya, soalnya cuma karangan aku.

Tapi, emang nggak jelas sih, asal-usul sistem perpacaran kaya gini. Mungkin, karena harga diri cowok yang terlalu tinggi, dan mereka pengen bersikap gentle  dihadapan ceweknya, jadi mereka selalu siap sedia mengeluarkan uang di dompet atau asap di knalpot demi sang cewek.

Image

sumber gambar: kotepoke.org

Aku pernah baca (lupa baca dimana) kalo di Jepang, remajanya nggak pacaran dengan sistem yang sama kaya di Indonesia. Di Jepang, kalo mereka mau jalan bareng, mereka bakal janjian di suatu tempat (kalo di komik sih, biasanya di Stasiun), nggak ada yang namanya jemput-jemputan. Gitu juga kalo pulang. Pas makan, jarang cowok ngetraktir ceweknya, kecuali kalo dia emang lagi pengen traktir.

Nggak ngerti sih, apa yang aku baca ini beneran atau nggak. Tapi, sistem perpacaran seperti inilah yang selalu aku pikirkan! Kenapa cowok harus selalu traktir dan ngejemput ceweknya, padahal cewek itu belum jadi tanggung jawabnya. Mau si cewek kelaparan atau kekenyangan, itu bukan tanggung jawab si cowok kan? Karena mereka belum nikah! Oke, mungkin kalo sesekali nggak masalah kalo cowok traktir ceweknya, misalnya pas dia ulang tahun, atau dapet IP 4,50 (IP level: Infinite). Tapi kalo tiap hari? Mending jangan. Kasian cowoknya, nggak jajan seminggu demi traktir si cewek yang kelaparan. Gitu juga dengan Biaya salon dan kecantikan si cewek. Oh please, kalo si cewek emang mau tampil cantik buat kamu, dia nggak bakalan pake duit kamu, yang emang nggak seharusnya dia pake. Gimana kalo kalian putus? Apa si cewek mesti ngeganti duit yang udah kamu korbankan ke dia? Ya ceweknya nggak mau, lah!

Yap, aku 10000000000% cewek sejak lahir kok. Tapi, kenapa aku nulis kaya gini? Kenapa aku nggak mikirin keuntungan pribadi aja? Sebagai cewek matre yang beradab, budiman, dan gengsian, jelas aku menentang sistem perpacaran di Indonesia kaya gini, yang bikin banyak cowok mikir kalo cewek itu bisanya cuma ngabisin duit mereka doang. Aku nggak mau dong, kaumku dianggap kaya gitu. Makanya, kita mesti sadar. Selama kita masih bukan tanggung jawab dia, buat apa kita make duit dia habis-habisan? Apalagi kalo kalian sama-sama belum punya penghasilan alias masih tanggungan orang tua. Ini bakal jadi semacam hutang budi loh! Cewek dapet materi dari si cowok, dan cowoknya dapet apa? Cowok juga nggak mau rugi. Urusan materi inilah, yang jadi penyebab kenapa banyak terjadi seks pranikah. Kasarnya, “Lo dapet duit gue, gue mesti nyicipin hasil dari duit gue dong.” Maka, jadilah cewek baik dengan nggak make duit cowok (secara berlebihan) sebelum waktunya, dan jadilah cowok bijak yang nggak melulu manjain cewek dengan materi.

Sebenernya masih ada yang ngeganjal sih, tapi kapan-kapan aja deh di-update, buat sekarang, itu aja sih pemikiran aku tentang anehnya sistem perpacaran Indonesia. Kalo menurut kalian, apalagi yang nggak wajar dari sistem ini? Share yuk! 🙂

Marry Your Daughter

Jadi ceritanya, semalem aku pertama kali denger lagu Brian McKnight yang Marry Your Daughter. Iya, kayanya aku telat banget gitu ya :’)

Pertama kali denger lagunya, aku jadi mikir, “Ya ampun! Lagunya manis bangeet!” Lagunya manis tapi nggak picisan. Dengerin lagu ini, bikin aku ngebayangin cikbos menghadap bapak buat ngelamar xD

Aku suka banget pas reffrain-nya. Suara Brian McKnight yang merdu gitu, bikin liriknya bener-bener hidup.

I’m gonna marry your daughter
And make her my wife
I want her to be the only girl that I love for the rest of my life
And give her the best of me ’til the day that I die, yeah
I’m gonna marry your princess
And make her my queen
She’ll be the most beautiful bride that I’ve ever seen
I can’t wait to smile
As she walks down the aisle
On the arm of her father
On the day that I marry your daughter

Tapi, aku ga kebelet nikah kok. Nanti lah yaa, kalo udah waktunya. Sekarang mah, menikmati masa muda dulu aja! 😀

Kisah Kaki Kanan dan Kaki Kiri

Kisah Kaki Kanan dan Kaki Kiri

Kaki kanan dan kaki kiri adalah sepasang kaki milik Tania, gadis kecil yang selalu ceria. Kemana-mana mereka selalu bersama. Ketika Tania hendak ke sekolah, kaki kanan melangkah lebih dahulu. Ketika Tania kebelet pipis, kaki kiri mendahului masuk toilet. Ketika Tania nyungsep di selokan, kedua kakinya tertinggal di pinggiran…

Semua berjalan baik-baik saja sampai akhirnya kaki kiri jenuh terhadap pekerjaannya. Ia merasa bahwa dirinya hanya digunakan untuk hal-hal yang buruk saja. Ia merasa bahwa dirinya hanya dimanfaatkan untuk membantu pekerjaan kaki kanan saja. Ia merasa tidak dihargai! Ia ingin menyuarakan aspirasinya, tapi apa daya, ia hanyalah sebelah kaki.

Kaki kiri tak tahan lagi. Saat Tania belajar di sekolah, kaki kiri berkata pada kaki kanan, “hei kaki kanan. Aku kesal. Kenapa kamu selalu didahulukan untuk hal-hal yang baik? Sedangkan aku selalu didahulukan untuk hal-hal yang buruk.” “mau bagaimana lagi, kaki kiri. Itu memang sudah menjadi tugasku” kata kaki kanan lembut. Tania menggaruk kaki kirinya, membuat kaki kiri mengaduh. “Lihat,” kata kaki kiri “selalu aku yang digaruk. Aku sampai bopeng-bopeng begini. Sedangkan kau? Mulus indah terawat!” Kaki kanan hanya menggeleng-geleng melihat kelakuan kaki kiri. “Jadi, sekarang maumu apa?” tanya kaki kanan. “Aku mau, kita jalan sendiri-sendiri aja!” bentak kaki kiri, kemudian pergi meninggalkan Tania dan kaki kanan. “Tunggu kaki kiri!” teriak kaki kanan.

Tania kaget. Sebelah kakinya melarikan diri. Ia mengejar kaki kiri dengan melompat-lompat menggunakan kaki kanan, tapi ternyata ia terjatuh ke lantai. Tania menangis. Kaki kanan berusaha menghibur dengan menggelitiki dirinya sendiri, tetapi malah ia yang kegelian. Biasanya ia menggelitiki kaki kiri jika Tania bersedih, begitu juga sebaliknya. Tapi kini kaki kiri telah pergi. Kaki kanan merasa kesepian…

Sementara itu, kaki kiri sudah ada di pinggir jalan raya. Ia mau ke sevel di depan sekolah Tania, mendedikasikan dirinya sebagai kaki gaul. Ketika hendak menyebrang, ia terkejut. Jalanan terlalu ramai untuk ia lewati sendirian dengan melompat-lompat. Biasanya, ada Tania dan kaki kanan bersamanya. Kaki kiri mencoba menyebrang, tetapi tetap tak bisa. Mau kembali pada Tania, ia gengsi. Mau menyebrang sendirian, ia tak bisa. Ketika seorang pengendara motor mencipratkan air becekan ke arahnya, ia menyerah. “Oke, harusnya aku kembali saja! Tak ada gunanya aku sendirian!”

Tania masih tersungkur di halaman sekolah. Ia ingin berdiri, tapi kaki kanan terluka. Tania menangis perih. Saat itu juga, kaki kiri muncul dan melihat Tania. Ia merasa iba. Dalam sekejap, PLOP! Kaki kiri kembali ke tempatnya. “Hei, kakiku kembali!” pekik Tania senang. Tertatih, ia berjalan menuju UKS untuk mengobati kakinya.

“Maafkan keegoisanku, kaki kanan. Gara-gara aku meninggalkan Tania, kau jadi terluka.” Kata kaki kiri penuh penyesalan. “Tak apa kaki kiri. Sekarang, kau mengerti kan? Kita ini saling membutuhkan. Aku tak bisa sendirian tanpa dirimu, dan kau juga tak bisa melangkah tanpa aku. Jadi, berhentilah berpikir bahwa kita ini berbeda. Kita hanya menjalankan fungsi kita masing-masing untuk Tania, tanpa pernah bisa memilih” kata kaki kanan, bijak. “Tapi, dirimu yang mulus indah terawat itu jadi lecet…” “tak apa. Kita sama kan? Kau bopeng-bopeng, sedangkan aku lecet-lecet” kata kaki kanan sambil tersenyum. “lagipula,” tambah kaki kanan “Tania nggak pilih kasih kok. Lihat, kukuku dicat, kukumu juga. Tania sama-sama mempercantik kita!” Kedua kaki itu tersenyum bahagia. Kaki kiri sadar, harusnya sejak awal ia tidak egois dan iri hati. Tania juga bahagia karena kedua kakinya lengkap kembali.

Begitu ceritanya.