Month: March 2013

Bule Oh Bule

Jadi ceritanya, hari ini aku, Vina, Dian, sama temennya Dian (gatau namanya siapa) mau ke Braga, nyari bule buat tugas KLB. Aku sih ngintilin doang, dari pada boring di kosan. Kita naik damri, trus turun di lampu merah di bawah flyover. Aku tau Braga di mana, tapi gatau kesana naik angkot apa. Jadilah, aku cuma mengandalkan Vina.

Kita naik angkot Kalapa-Dago. Kata Vina sih, angkotnya bener. Ternyata, kita nyasar! Kita tersesat dan tak tahu arah jalan pulang. Kita tanpa angkot, butiran debu~ #nyanyik

Akhirnya, kita balik lagi, jalan kaki. Tanya arah sama mas-mas tukang parkir, disuruh naik angkot merah (lupa namanya apa), turun di ITC. Sampai di ITC, kita nanya polisi, daaaan disuruh jalan kaki! Polisinya ngga tau harus naik angkot apa buat ke jalanan terdekat sama Braga! Jadilah, kita jalan kaki menyusuri alun-alun, tanya sana-sini, akhirnya kita berhasil sampai di Braga.

LOH, BULENYA MANA? Kita udah nyusurin sepanjang jalan Braga dan ga nemu satu pun foreignersKita bingung. Akhirnya, kita putusin buat istirahat sambil nungguin Dian. Sambil nungguin, kita foto-foto. Jepret sana-sini kaya fotografer, tapi ga menghasilkan satu foto pun yang bener. 

Akhirnya, Dian datang sama temennya. Kita nyari lagi di Braga Citywalk. Muter-muter ga jelas, tetep ga ketemu bulenya. Begitu keluar, kita ngeliat ada bule lagi makan di Wendy’s! Kita nekat masuk dan cuma beli nugget 6 biji demi bisa wawancara sama si bule. Daaaaaaann *drumroll* ZONK! Si bule mesti main tenis, ga bisa di wawancara! Kita langsung desperado incognito sutarno…

Trus, di salah satu restoran lain, kita ngeliat sekelompok bule lagi makan. Kita nungguin mereka sambil neduh di Alfamart deket sana. Begitu bule-bule selesai makan, kita langsung ngikutin mereka. 2 cowok, 1 cewek. Yang cowok satu pake kacamata, yang satunya lagi botak. Mungkin kita dikira penguntit, jadi bule yang botak ngomong sesuatu sama guide-nya, trus guide-nya ngeliatin kita. Aku ngerasa ini bakal bahaya, salah-salah kita dikira penguntit beneran, trus dilaporin ke polisi. Hiiy, serem! Akhirnya kita mundur teratur.

Terakhir, udah sore. Cuaca mulai mendung, udah mulai gelap. Sambil nyusurin jalan Braga, kita nemu bule lagi, berdua! Kita nyari-nyari mereka, dan ketemu. VIna sama Dian ngomong sesuatu ke si bule, yang ujung-ujungnya dijawab, “no, thanks.” Ini ngejleb banget.

Walhasil, kita pulang cuma bawa capek sama sekumpulan foto-foto Vina. Ini pelajaran banget, kalo ternyata kita ga bisa nyegat bule sembarangan, trus minta mereka memenuhi kemauan kita. Mungkin harus ada pendekatan-pendekatan tertentu, atau faktor keberuntungan. Ya, beruntung ketemu bule yang cukup ramah buat dikorek informasi soal kebudayaan negara asalnya.

Pelajaran terakhir yang ga kalah penting adalah, besok kalo mau ke Braga lagi, harusnya naik angkot stasion-dago, atau damri rombeng yang ke leuwi panjang! *elus kaki*

Jarum Untuk Mama

Lagi-lagi Iwan mengambil jarum jilbab ku ! ini entah yang keberapa kalinya ia mengambil jarum pentul jilbabku dan jilbab teman-temanku. Kenapa dia mengambili jarum-jarum kami ? apakah dia maniak jarum ? entahlah, menjawab pertanyaan ini sama sulitnya seperti menjawab apakah alien itu benar benar ada atau itu hanya cerita karangan om-om kurang kerjaan.

Dari hari ke hari, semakin banyak saja jarum yang diambil Iwan. Bukan hanya jarum yang tersangkut di kepala tapi juga yang tersangkut di bahu. Sungguh lihai, bukan ? entah sudah berapa puluh jarum yang dia koleksi, aku tak tahu.

Suatu hari, setelah “sukses” mencabut jarum yang bertengger di bahu salah satu teman kami, aku memergokinya memasukkan jarum tersebut ke dalam sebuah kotak. “hei, kotak apa itu, Wan ?” tanyaku penuh selidik. Iwan langsung gelagapan. “bukan apa-apa” ia pun langsung berlari. Sungguh, aku benar-benar penasaran. Apakah kotak itu kotak penyimpanan jarum ? kalau begitu dia memang maniak ? aduh, aku jadi pusing.

Hingga akhirnya, anak-anak perempuan mencapai puncak kekesalannya. Mereka “menyidang” Iwan hari itu juga, termasuklah aku yang ikut-ikutan menyidang. “Iwan, untuk apa sih, ngambilin jarum orang mulu ? melorot nih, jilbabnya” serang salah seorang cewek. “iya, masa tiap hari harus ganti jarum mulu ? kenapa sih ??” serang yang lainnya. Suara-suara lainnya mulai memenuhi ruangan. Iwan terpojok, dengan muka merah, ia berkata, “sebenarnya, aku mengambil jarum kalian bukan karena iseng, tapi….” “apa susahnya ngomong ???? ngambilin jarum bisa, tapi tanggung jawab nggak bisa. Nikahi aku sekarang !! nikahiii !!!” teriak seorang cewek, histeris. teman-teman yang lain segera menyingkirkan cewek nggak nyambung itu jauh-jauh. Yeah, dia emang super lebay, dan kemungkinan emang rada rada kurang waras. “jadi, Wan, kenapa ??” sergah seseorang lainnya cepat. Iwan menarik napas seolah kalimat ini akan membunuhnya, dengan sepenuh napasnya, ia berteriak, “MAMA NGGAK PUNYA JARUUUUMMMM !!! mama nggak sempat beli jarum, karena dia terlalu sibuk. Jilbabnya selalu melorot, karena direkatkan dengan jepit rambut, bukan dengan jarum ! aku terlalu malu untuk pergi membeli jarum, karena kedengarannya nggak macho ! makanya aku ngambil jarum kalian, I wanna Be A Man !”. kami terharu mendengar penuturan Iwan. Keesokan harinya, kami membawa sekotak jarum, dan memberikannya ke Iwan. Kotak jarum itu kami tulisi dengan “Jarum Untuk Mama”. Iwan hampir menangis. Dengan suara serak-serak becek menjijikkan, ia bernyanyi :

Apa yang kuberikan untuk mama,

Untuk mama tersayang

Tak ku miliki sesuatu berharga

Untuk mama tercinta

Hanya ini kuberikan sekotak jarum temanku untuk mama

Hanya sekotak jarum sederhana

Jarum cintaku untuk mama…

-Iwan, Jarum Cinta Untuk Mama-

Ini adalah cerita paling gaje, dari sedikit cerita yang pernah aku buat -_- special banget buat presiden Republik CInta Damai selamanya, Iwan

Pemberi Harapan Palsu

Ehm, tulisan ini pernah aku post loh di facebook aku, 6 Februari 2012. Waktu itu, cintaku baru ditolak. #uhuk

Mau baca? Mau yaaah? Harus mau yaaa?

yaaah, berangkat dari pengalaman pribadi ini ceritanya. tujuan bikin ini ? jelas, bukan untuk memenuhi tugas sosiologi, sumpah nggak ada hubungannya. tujuannya, yaah, buat sekedar share aja. kayaknya didunia ini banyak deh, yang sering ngalamin kejadian kayak gini..

 

cerita dikit dulu yaa, dulu, waktu SMP aku pernah suka sama orang. sukaaaaa banget. kayknya malaikat pencabut nyawa udah siap-siap nyabut nyawa aku waktu aku liat dia. ini emang lebay banget, tapi serius, emang kayak gitu rasanya. jadi, ceritanya, waktu SMP dulu, aku sama dia (kita sebut saja dia Justin Bieber. please, jangan ada yang protes ! protes = digolok) lumayan akrab gitu. sering laah, SMS-an ngobrolin hal nggak penting. maklum aja sih, bocah-bocah baru kenal HaPe. nah, namanya juga anak SMP labil (oh ya, waktu itu umur aku aja baru 12 atau 13 tahun laah, pokoknya baru bisa lap ingus dengan bersih) cuma sekedar akrab gitu doang udah kegirangan, ge-er setengah mati. waktu itu aku ngerasa dia kayak ngasih angin gitu. makanya aku kegirangan sampe rasanya pengen terbang ke atmosfir berlapis-lapis, tapi nggak jadi karena paus akrobatis-nya kebelet pipis. aku ngareeppp banget, banget, banget…

setahun berlalu, dan kita udah masuk SMA. sejak itu, aku sama si Justin Bieber udah nggak ada kontak lagi. kalo papasan dijalan pun, hal paling maksimal yang dilakuin cuma senyum dan angkat alis. tapi, biar gitu pun, aku masih ngarep ! ditambah lagi temen-temen yang makin melambungkan perasaan aku.. tapi, lama-lama, aku stress juga. maksud si Justin Bieber ini apa sih ? dia kayak ngasih angin, tapi faktanya nggak terjadi apa-apa sampai beberapa tahun kemudian ! waktu itu, aku marah, kecewa, sakit banget rasanya diberi harapan palsu.. waktu itu sekitar awal-awal masa SMA, jadi kelakuan labil SMP masih suka kebawa juga. aku nyalahin dia, aku ngutuk dia jadi batu, tapi tukang cermin lewat, kutukan membalik padaku, dan hatiku membatu…

 

sekarang, ketika pikiran dan usiaku semakin dewasa, aku udah kelas 12, sebentar lagi lulus SMA, kuliah (amin!), sebentar lagi umurku juga mau 17, aku jadi mikir kalo mestinya dulu aku nggak nyalahin Justin Bieber. yeah, aku rasa dia sama sekali nggak bermaksud buat ngasih aku harapan palsu. sedikit banyak, aku ngerasa kalo dia ngasih harapan itu karena diri aku sendiri. kelakuan dia udah beda dikit aja, aku ke-geer-an, trus mikir kalo dia juga suka sama aku. padahal dia-nya nggak ada apa-apa. cuma berniat manfaatin aku ? wow, mungkin aja sih.. apalagi aku terlalu berharap, terlalu termakan oleh pikiran aku sendiri, dan omongan temen-temen aku waktu itu…

 

simple nya gini aja sih :

pemberi harapan palsu itu, kebanyakan nggak murni karena mereka yang sengaja memberi harap, tapi karena kita yang terlalu berharap, ketika seseorang mulai berlaku beda ke kita, geer diluar batas, termakan dalam angan-angan dan imajinasi yang kita ciptakan sendiri, ternyata akhirnya nggak terjadi apa-apa…

jadi, buat kamu kamu kamu kamu lagi yang pernah punya pikiran yang sama kayak aku di zaman labil itu, please, coba berkaca ke hati kamu. singkirkan yang namanya perasaan. kedepankan logika, dan mulai berpikir apakah hal itu disebabkan memang dari dia, atau justru kita yang terlalu berlebihan. ketika logika kita berhasil mengalahkan hati, percayalah, itu adalah saat yang tepat untuk berhenti meng-GALAU 🙂

 

SALAM PERJUANGAN !”

Uang Itu Berharga

Kalo ngeliat judul diatas, orang-orang pasti langsung bilang, “iyalah. Nenek-nenek goyang itik juga tau, kali!” tapi, bukan itu intinya. Aku bukan mau ngasih tau kalo uang itu berharga. Dari dulu, aku juga udah tau. Tapi, sejak jualan roti pisang coklat inilah, aku baru ngerasain banget artinya tiga kata itu.

Image

hasil jualan beberapa abad

Ceritanya, udah beberapa minggu ini aku, Dyah, sama Qoonit jualan roti-isi-pisang-coklat-yang-udah-mainstream-banget di kelas. Awalnya kita bukan mau jualan di kelas sih, tapi jualan di gerbang Unpad. Dari pagi nawarin dagangan, ga ada yang mau beli. Akhirnya kita ke fikom, baru deh ada yang mau. Pertama kali ada yang beli jualan kita tuh, rasanya seneng banget! Padahal cuma dapet goceng, tapi rasanya bener-bener. Keuntungan kita emang ga seberapa sih, tapi feel-nya itu loh. #eeaa

Dari sini, aku sadar. Nyari duit tuh sama sekali ga gampang. Kita aja yang selama ini hidupnya berkecukupan, rasanya bahagia waktu bagi-bagi keuntungan-yang-ga-seberapa-itu. Apalagi ade-ade yang jualan di lampu merah? Yang harus jalan berkilo-kilometer buat jualan COBEK BATU?

Aku bukan mau jadi orang yang sok bijaksana, apalagi menggurui. Kadang-kadang, aku juga masih suka khilaf, terbawa nafsu buat beli ini dan itu, demi memuaskan perut. Tapi, apa salahnya kalau mulai belajar untuk menghargai setiap lembar uang yang kita dapatkan, entah dari orang tua atau dari keringat sendiri?

Jadi, buat kalian yang (masih) suka menghambur-hamburkan uang, pikir-pikir lagi deh, gimana kerja keras orang tua kalian demi uang yang kalian hamburkan, (atau kalian udah bisa nyari uang sendiri? Hargai itu!) walaupun selama ini hidup kalian amat-sangat berkecukupan, jangan lupa, diluar sana banyak orang yang harus kerja banting tulang dalam arti yang sebenarnya, demi nominal uang yang selalu kalian sebut dengan kata “cuma.”

Udah sih, itu aja 😀